Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kopdar YPTD dan Kompasianer Sebagai Ajang Temu Kangen | Tafenpah

Penulis: Fredy Suni

Pose bersama rekan-rekan Penulis Kompasiana dan Penerbit YPTD Jakarta

Tafenpah.com - Matahari mulai condong ke Barat, dalam nuansa yang berbeda, ada pertemuan, kerinduan, dan hospitality di atas ubun-ubun gedung Perpustakaan Nasional RI.


Lantaran, di bawah payung kerinduan, maka terciptalah ruang rasa, antara saya dan rekan-rekan Kompasinaer dan YPTD.


Sementara, di balik bangunan pencakar langit kota metropolitan Jakarta, ada keniscayaan yang tercipta antar sesama pegiat literasi digital bersama Opa Tjiptadinata Effendi dan Oma Roselina dalam merayakan ajang temu kangen.


Perjumpaan itu pun bertalian erat dengan perayaan HUT Penerbit Yayasan Pusaka Thamrin Dahlan atau yang biasa dikenal YPTD yang kedua.


Menalar Kerinduan di Kopdar YPTD dan Kompasianer

Pemotongan kue HUT Penerbit YPTD ole Bapak Kombes Pol Thamrin Dahlan

Kopdar atau ajang perjumpaan sesama Penulis YPTD dan Kompasiana membawa mimpi dalam merajut tali persaudaraan di bidang literasi.


Kadar pertemuan yang singkat itu pun meninggalkan goresan kerinduan.


Elaborasi dari perjumpaan dan kerinduan itu termanivestasi dalam nuansa hospitality antar sesama Perakit diksi-diksi keabadian.


Mengabadikan momen berharga itu, bagaikan menggali apa yang tersadari dan yang tidak tersadari.


Sebab, jauh di lubuk hati yang terdalam, sesama Penulis YPTD dan Kompasianer merindukan event-event semacam itu.


Mengingat kadar kerinduan itu pun hampir sirna, lenyap, dan berkesudahan,  kala Pandemi global melanda dunia, terlebih bangsa Indonesia selama dua tahun.


Menelusuri serak-serak kerinduan untuk berjumpa dengan sesama Kompasianer dan YPTD selama penantian panjang, akhirnya terbayar lunas dalam acara tersebut.


Walau hanya sebentar saja, namun ada kerinduan untuk mengulanginya lagi.


Sayangnya, entah kapan momen seperti itu bisa terjadi lagi.


Karena siapa pun dari kita, tentunya tidak tahu, apakah  hari esok dan lusa masih mencoret-coret makna keindahan di balik cita rasa keramahtamahan antar sesama penulis, ataukah pertemuan pada tanggal 20 Agustus lalu, menjadi momen yang terjadi hanya sekali dalam kehidupan kita.


Tersebab, kita tidak tahu akan apa yang terjadi di lain kesempatan.


Namun, terlepas dari kecemasan itu, saya pun yakin, bahwasannya pertemuan itu akan tetap berlanjut hingga waktu yang tak bisa ditentukan oleh siapa pun. 


Kecuali semesta sendiri.


Manivestasi Semesta Dalam Budaya Hospitality

Semangat berliterasi | DokpriSemesta telah mengajarkan kepada kita banyak hal yang tak terduga.


Siapa pun dari kita yang menolaknya, pasti terhanyut dalam dinamikanya.


Namun, lain kisah dengan mereka yang hadir pada kopdar tersebut.


Karena setidaknya, mereka telah berusaha untuk meramu mantra hospitality di balik HUT YPTD yang kedua.


Tampak dari pandangan yang tidak biasa-biasa saja, ada keceriaan di balik say-hello yang terjadi pada saat acara berlangsung.


Saya pun menikmatinya. Karena sebagai milenial, saya sangat beruntung berada di lingkaran para senior YPTD dan Kompasianer.


Pengalaman unik ini akan semakin terpatri dalam setiap derap langkah kakiku.


Karena di sanalah, saya bertemu dengan sesama Kompasianer dan YPTD yang selama ini hanya berkabar melalui grup-grup perpesanan.


Ada kebahagiaan tersendiri bagiku. Demikian pula dengan rekan yang lainnya.


Inilah konsep dialektika nyata. Di mana, ada ajang temu online dan juga offline yang memiliki nuansa hospitality.


Tak Bisa Melewatkan Momentum

Dalam berliterasi tak ada sekat sosial | Dokpri

Peristiwa itu bagi saya adalah sejarah. Karena secara praktis, saya bisa berdiri, berbicara, bahkan berselfi bersama rekan-rekan Kompasianer dan YPTD.


Nuansa romantika ini bertalian erat dengan konsep persahabatn menurut Filsuf Aristoteles.


Di mana, sang bijak ini mengatakan "persahabatan itu lebih tinggi dari kepentingan apa pun."


Ya, karena di ajang reunian itu, sama sekali tidak ada sekat sosial, seperti Berlin Barat dan Timur.


Melainkan, semuanya menyatu dalam semangat berliterasi.


Menyeruput diksi-diksi aksara, dapat melahirkan lanskap kerinduan dan persahabatan hakiki.


Akhirnya, mari kita terus menyalakan obor persahabatan ini.


Tujuannya wajah literasi negeri terus menyala sepanjang perjalanan kita menuju batas akhir kehidupan kita.


Terima kasih untuk Opa Tjiptadinata, Oma Roselina, Bapak Thamrin Dahlan, dan Kompasiama yang telah memfasilitasi pertemuan terakbar ini.


Salam hangat dari saya untuk pembaca budiman



Frederikus Suni
Frederikus Suni Hello pembaca Tafenpah...! Salam kenal dari saya Fredy Suni ya |Instagram: @Fredy_Suni18 | TikTok: @TafenpahNew | SnackVideo: @TafenpahNews | Facebook: @Tafenpah Selamat membaca!! Terkait kerja sama dan informasi iklan bisa melalui email tafenpahtimor@gmail.com || || Instagram: @Fredy_Suni18

Posting Komentar untuk "Kopdar YPTD dan Kompasianer Sebagai Ajang Temu Kangen | Tafenpah"