Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Rivalitas 3 Pelatih Timnas di Asia Tenggara, Anehnya Mereka Saling Merindukan

Penulis: Fredy Suni

Rivalitas Shin Tae-Yong bersama Park Hang-Seo dan Alexandre Polking | CnnIndonesia


Tafenpah.comIndustri sepakbola kawasan Asia Tenggara sangat seksi di mata netizen. Karena ada 3 pelatih timnas yang selalu mewarnai pertandingan dengan rivalitas. Anehnya, ketiga pelatih ini saling merindukan, bila salah satunya tidak menjadi pelatih timnas, alias mengundurkan diri dari timnas tersebut.




Ketiga pelatih tersebut adalah Shin Tae-Yong (Indonesia), Park Hang Seo (Mantan Pelatih Vietnam), dan Alexandre Polking (Thailand).



Shin Tae-Yong dan Park Hang Seo memang selama ini terkenal dengan tensi tinggi. Karena keduanya pernah terlibat dalam perebutan kursi kepelatihan timnas Korea Selatan.



Disclaimer: Terpilihnya Shin Tae-Yong untuk menukangi timnas Korea Selatan itu murni dari federasi sepakbola negara tersebut.



Akibatnya, Park Hang-Seo (PHS) tidak terima keputusan tersebut dan memilih untuk hijrah ke kawasan Asia Tenggara, tepatnya di timnas Vietnam.




Sementara, Alexandre Polking juru racik pasukan Gajah Perang (Thailand ) ini terlibat rivalitas bersama dengan Park Hang-Seo dalam berbagai event internasional, khususnya dalam turnamen AFF.



Di mana, ingatan kita masih tajam, saat pertemuan Vietnam dan Thailand di partai final AFF 2022 yang lalu.



Saat itu, baik Alexandre Polking dan Park Hang-Seo sama sekali tidak akur. Karena keduanya mengincar kemenangan.




Tapi, pada akhirnya Alexandre Polking dan pasukannya keluar sebagai jawara AFF 2022.



Kemenangan itu juga mendorong Park Hang-Seo memutuskan untuk tinggalkan timnas Vietnam yang dinakhodainya sejak tahun 2018.



Dilansir dari BolaOkezone hari ini, Alexandre Polking merindukan Park Hang-Seo.




Begitu pun, Shin Tae-Yong merasa kehilangan Park Hang-Seo yang dianggapnya sebagai sosok inspiratif, selain senior dalam industri sepakbola di kawasan Asia Tenggara.



Mengingat keduanya pernah kolaborasi di timnas Korea Selatan.



Meskipun saat itu, STY masih berstatus pemain muda dan Park Hang-Seo pelatih fisik timnas Korea Selatan.



Tapi, karir STY lebih moncreng ketimbang Park Hang-Seo.



Rajutan problematika dari ketiga pelatih fenomenal ini, kini dalam bayang-bayang rindu.



Ternyata benar adanya ya, sebagaimana yang dikatakan Dilan kepada Milea, yakni; 'Rindu itu berat.'




Ya, seberat rindunya STY dan Alexandre Polking kepada Park Hang-Seo yang kini pergi meninggalkan mereka di kawasan Asia Tenggara.




Lantas, siapa lagi pelatih di kawasan Asia Tenggara yang bakal menjadi rivalitas STY dan Alexandre Polking di lapangan hijau?




Harapannya, Park Hang- Seo bisa kembali membesut salah satu timnas di Asia Tenggara ini.



Salam olahraga


Konten ini telah tayang di Kompasiana: www.kompasiana.com/fredysuni

Frederikus Suni
Frederikus Suni Hello pembaca Tafenpah...! Salam kenal dari saya Fredy Suni ya | Menulis adalah bagian dari kegiatan berbagi dan sarana mengabadikan setiap momen yang kita lalui setiap hari || Selamat membaca!! Terkait kerja sama dan informasi iklan bisa melalui email tafenpahtimor@gmail.com || || Instagram: @Fredy_Suni18

Posting Komentar untuk "Rivalitas 3 Pelatih Timnas di Asia Tenggara, Anehnya Mereka Saling Merindukan"