Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Film CINTA BETE dan Panorama Alam NTT Mencuri Perfilman Indonesia


Film CINTA BETE garapan Inno Maleo Films dan disutradarai oleh Roy Lolang. Instagram @Cintabete


TAFENPAH.COM - Industri perfilman tanah air kini melirik kearifan lokal serta pariwisata Nusa Tenggara Timur sebagai pasar terbesar Asia Tenggara hingga kancah internasional.


Bagaimana tidak? Dalam film “CINTA BETE” yang diperankan oleh Hana Malasan, Marthino Lio, Gito Joewono, Djenar Maesa Ayu, Jhordany Agonzaga, Yoga Pratama, Daniella Tumiwa dan Adam Farell mencuri panggung perfilman tanah air dan berhasil meraih tiket di Ajang Festival Film Indonesia 2021.

Film Cinta Bete. Intagram @cintabete

Hmmm, jadi kepo nih. Yuk, langsung saja kita melihat sekilas sinopsis film ‘CINTA BETE.’


Film ‘CINTA BETE’ menggambarkan kehidupan perempuan Atambua, Timor, NTT yang harus dihargai dengan belis atau mahar dalam budaya pernikahan.


Sosok perempuan itu diperankan oleh Bete Keumbauk (Hanna Malasan) yang mencintai sahabatnya sendiri, Emilio (Marthino Lio). Sayangnya, Emilio memilih untuk masuk Seminari.


Lantas, apa yang dirasakan oleh Bete Kaebauk (Hana Malasan) ketika melihat tambatan hatinya memilih untuk menjadi seorang Frater? Duh,sayap-satap patah penyair besar asal Libanon, Kahlil Gibran pun juga dirasakan oleh darah manis asal Bandung itu (Hanna Malasan).


Sayap-sayap patah Bete Kaebauk rupanya belum berakhir. Karena di tengah kegalauannya, ia bertemu dengan Elfredo ( Yoga Pratama) yang membawanya pada kehidupan yang tidak diimpikan oleh Bete Keumbauk.


Di mana, hubungan Bete Kaebauk dan Elfredo tak direstui oleh ayah Bete karena perbedaan kelas sosial.


Akan tetapi, demi cintanya pada Elfredo, Bete memilih jalur mainstrem yakni kawin lari. Pernikahannya dengan Elfredo justru mengorbankan bayi yang ada di dalam kandungannya. Karena Bete mendapati kekerasan dari Elfredo. Akhirnya, Bete hilang ingatan.


Situasi ini memberikan pilihan berat bagi Emilio. Setelah menyelesaikan pendidikan Seminarinya, Emilio kembali ke kampung untuk menolong Bete.


Bukan hanya itu saja, dalam film ini penonton akan disuguhkan dengan ragam destinasi dan panorama alam NTT yang sangat memanjakan mata.


Sejauh mata memandang, segalanya sangat menggoda dan menakjubkan. Begitulah siklus alam NTT dan budayanya yang kian menggairahkan pelancong dunia untuk bersafari sekaligus menghabiskan separuh hidupnya di bumi NTT.

Film Cinta Bete


Jangan lupa saksikan film garapan Inno Maleo Films yang disutradarai Roy Lolang akan tayang serentak di bioskop tanah air pada tanggal 18 November 2021.


Fredy Suni










Frederikus Suni
Frederikus Suni Sastra mengalir dari kampung Haumeni untuk literasi Indonesia. Karya novel Terjebak, Superego, Kumpulan artikel editor pilihan Kompasiana Jejak Aksara, Antologi Jurnalisme warga "150 Kompasianer Menulis Tjiptadinata Effendi, Buku Biografi "Wanita Tangguh Peraih Masa Depan. Penulis Media Online Kompasiana, Terbitkanbukugratis.id dan Pep News, NTTBANGKIT.COM. Pernah kuliah di Sekolah Tinggi Filsafat Teologi Widya Sasana Malang. Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Dian Nusantara Jakarta. Lembaga Komunikasi dan Informasi (LKI) Partai Golkar DPD Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Campus Ambassador Internasional at MUN

2 komentar untuk "Film CINTA BETE dan Panorama Alam NTT Mencuri Perfilman Indonesia"