Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jeritan Hati Sang Bunda

Jeritan hati sang bunda.Pixabay.com


Tangisan kalbu menyayat hati

Seperti kegelapan pada warta Yohanes

Yang mengguncangkan hati dalam rahim

Mengapa…..?


Mengapa hal ini terjadi padaMu

Saat teriakan memecah sunyi

Sementara diam terus berdaya

Hingga datang senja menjemput

Dan kutemui kau masih setia menanti sengsara


Ku tatap wajahMu penuh mesra

Lalu kesunyian menghalauku dalam diamMu

Kutegur dalam syair sendu 

Tatkala tetes-tetes darah mengukir dosa

Dan jejak-jejak air mata pada pipiMu


Isak tangis tak mampu mengobati

Hanya sebaris harap yang tertuang

Membopong derita dalam rahim

Hingga kuikut karena cintaMu


Adakah kau berantah?

Dan sesekali berteriak pada perlawanan?

Kau tak mampu


Kau tak mampu menulis dosa

Karena dalam kata terselubung cinta

Cinta pada dosa manusia

Yang takkan pudar ditelan masa


Martinus Tumanggor


Frederikus Suni
Frederikus Suni Hello pembaca Tafenpah...! Salam kenal dari saya Fredy Suni ya. Selamat membaca!! Terkait kerja sama bisa melalui email tafenpahtimor@gmail.com || || Instagram: @Literasi_Tafenpah

Posting Komentar untuk "Jeritan Hati Sang Bunda"