Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pilpres 2024: Analisa Tafenpah Group Seputar Propaganda Digital Marketing dan Peran Penting Ilmu Komunikasi

Penulis: Frederikus Suni

Analisa Tafenpah Group Seputar Propaganda Digital Marketing dan Peran Penting Ilmu Komunikasi. Sumber/foto: Media Indonesia


Tafenpah.com - Setiap kesempatan berpotensi untuk mendatangkan kemenangan dan kekalahan.

Persoalan kalah dan menang dalam pertarungan pesta demokrasi adalah hal wajar dalam dunia perpolitikan.

Meskipun begitu, ada pihak yang menerima dengan lapang dada, alias berjiwa besar. Sebaliknya, ada pihak tertentu yang sulit untuk menerima keputusan tersebut.

Dalam kesempatan tersebut, sejatinya perang opini pun bertebaran di jagad media sosial dan massa.

Bahkan ada pihak tertentu yang menggunakan teknik debat 'Argumentum Ad Hominem.'

Apa itu argumen ad hominem? Dalam dunia filsafat, istilah tersebut dimaksudkan sebagai upaya seseorang atau pihak tertentu untuk menyerang lawan bicaranya dengan menyerang pribadi dan karakternya.

Sebagai pendekatan kontekstualnya, pembaca budiman dapat menelusuri debat Cawapres dan Capres 2024.

Barangkali di sana, ada Argumentum Ad Hominem.

Setelah menelusuri kembali tayangan-tayangan debat Cawapres dan Capres 2024, kita akan melihat lebih jauh dari pengaruh propaganda digital marketing, khususnya dalam memenangkan opini publik, demi memuluskan langkah jagoan setiap orang di kontestasi Pilpres 2024.


Propaganda Digital Marketing
Sumber gambar: Binar Academy



Di sela-sela penantian pemilihan presiden dan wakil presiden 2024, tampak dari layar depan masyarakat Indonesia, segalanya berjalan sebagaimana mestinya, tanpa ada persoalan.

Namun, di belakang layar, keadaannya jauh lebih ekstrem dari para praktisi digital marketing, yang tak lain ada TPN dari setiap capres dan cawapres 2024.

Bukan hanya itu saja, para pendukung fanatik dari ketiga capres dan cawapres 2024 pun, ada yang diam-diam maupun secara terang-terangan beretorika di berbagai kesempatan hanya untuk mendulang suara untuk jagoannya menuju kursi nomor 1 dan 2 RI.

Tujuan dari cara tersebut adalah mendapatkan kepuasan dari tim dan juga memuluskan pribadi tertentu, apalagi praktisi digital marketing tersebut adalah salah satu calon legislatif, baik untuk daerah, provinsi maupun pusat.

Tentunya semua itu adalah sah-sah saja. Layaknya dalam sistem demokrasi dunia.

Persoalan utamanya adalah banyak cara yang keluar dari jalur atau koridornya, jika dilihat dari aspek etika dan moral.

Namun, itulah sajian fakta dari setiap pesta demokrasi bangsa.

Nah, untuk meredam gejolak politik yang kian panas, membara, dan memisahkan antara individu yang satu dan lainnya, termasuk tembok pemisah antar kelompok, di sinilah peran Ilmu Komunikasi.


Ilmu Komunikasi Memainkan Peran Penting dalam Menetralisir Gejolak Pilpres 2024

Sumber/gambar: Telkom University



Di balik perdebatan yang kian memanas di ruang publik, termasuk senyum satiris dari setiap pasangan menuju pesta demokrasi 2024, sebagai warga Indonesia, kita pun butuh keamanan nasional, demi menjaga kestabilan ekonomi dan berbagai aspek penting lainnya.

Untuk itu, Ilmu Komunikasi lintas budaya perlu ditumbuhkembangkan dalam setiap warga Indonesia.

Tujuannya, kita tetap menjaga nilai-nilai moral para leluhur (Founder Fathers) bangsa Indonesia yakni; saling menghargai, menghormati, menjunjung tinggi asas demokrasi yang adil, aman dan tertib.

Demikian analisa singkat dari Redaksi Tafenpah Group pada episode ini.

Discalimer: Tulisan ini tidak bermaksud untuk menggurui, memojokkan, menyerang, dan membuat sensasi. Melainkan tulisan ini sebagai bahan permenungan bersama untuk menyonsong pesta demokrasi Indonesia yang adil, aman, dan tertib.

Instagram penulis: @suni_fredy

Youtube: Tafenpah Group

Jaringan portal Tafenpah Group:


www.tafenpah.com

www.pahtimor.com

www.hitztafenpah.com

www.lelahnyahidup.com

www.sporttafenpah.com




















Frederikus Suni Admin Tafenpah Group
Frederikus Suni Admin Tafenpah Group Hi salam kenal ya!!! Saya Frederikus Suni, biasanya disapa Fredy Suni adalah pendiri dari Tafenpah. Profesi: Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Siber Asia (Asia Cyber University). Saya adalah mahasiswa Droup Out/DO dari Sekolah Tinggi Filsafat Teologi Widya Sasana Malang dan Universitas Dian Nusantara (Undira). Saat ini bekerja sebagai Talent Management di PT. Sunstar Media Indonesia sekaligus Kreator Konten Tafenpah Group, Kompasiana, Eskaber, Terbitkanbukugratis, Inspirasiana, PepNews. Saya pernah menjadi Wartawan/Jurnalis di Metasatu.com dan NTTPedia.id || Saya pernah menangani proyek dari Kementerian Komunikasi dan Informatika RI || Saya pernah magang sebagai Copywriter untuk Universitas Dian Nusantara (Undira) Jakarta. Saat ini fokus mengembangkan portal yang saya dirikan yakni: www.tafenpah.com || www.pahtimor.com || www.hitztafenpah.com || www.lelahnyahidup.com || www.sporttafenpah.com || Mari, kita saling berinvestasi, demi kebaikan bersama || Terkait kerja sama dan informasi iklan bisa melalui email tafenpahtimor@gmail.com || || Instagram: @suni_fredy || @tafenpahcom || @pahtimorcom || Youtube: @Tafenpah Group

Posting Komentar untuk "Pilpres 2024: Analisa Tafenpah Group Seputar Propaganda Digital Marketing dan Peran Penting Ilmu Komunikasi"