Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sains Modern Kembali Membuka Gerbang Misterius Menuju Dunia Bawah Peninggalan Romawi

 

Reruntuhan kota Hierapolis di Turki. bbc.com

Tafenpah.com - Kota kuno Heirapolis telah lama menyembunyikan rahasia beracun di ‘Gerbang Neraka” yang misterius. Namun, mitos Romawi itu akhirnya dibongkar oleh Sains Modern. Tentunya, ini berkaitan erat dengan rasa penasaran manusia akan keberadaan mitos itu sendiri.


Pikiran kritis, kemauan untuk terus belajar akhirnya membawa ilmu pengetahuan bagi dunia sains modern yakni membantah atau mengebiri pemikiran Romawi yang pada zaman Filsafat abad pertengahan (Patriarki) sebagai pusat kebenaran dari ilmu pengetahuan yang ada.


Seiring dengan perkembanagn zaman, segala sesuatu harus diragukan kebenarannya. Pemikiran ini tidak pernah lepas dari ilmu filsafat yang meragukan segala hal yang ada di dunia ini. Termasuk keberadaan Tuhan. Akan tetapi, bagaimana pun juga, kita menyakini bahwa dari mitos, kita bisa bertumbuh dan berkembang hingga saat ini.


Mitos telah mengubah sekaligus menanamkan nilai-nilai kebudayaan setempat yang bertahan antar generasi.


Lantas, bagaimana Sains Modern mengungkapkan kebenaran dari portal misterius menuju dunia bawah peninggalan Rowani kuno?


Di Pamukkale di Turki barat, formasi batu putih besar menjulang di atas dataran sekitarnya. Gunung berkilauan dari batu kapur yang membatu mengalir ke dasar lembah, berkerut dengan stalaktit beku dan dihiasi dengan ratusan kolam air pirus berkilau.


Formasi dunia lain ini adalah travertine, tebing batu kapur yang perlahan terbentuk selama 400.000 tahun oleh gelembung mata air mineral. Saat air mengalir menuruni lereng bukit, gasnya berkurang, meninggalkan deposit besar kalsium karbonat putih cerah yang panjangnya hampir 3 km dan tinggi 160 m. 


Ini bukan satu-satunya tempat di mana travertine terjadi – Huanglong di Cina dan Pemandian Air Panas Mammoth di Taman Nasional Yellowstone adalah contoh terkenal lainnya. Tetapi yang di Pamukkale adalah yang terbesar dan bisa dibilang paling megah di dunia. Mereka adalah salah satu atraksi pengunjung paling populer di negara itu, dan sangat spektakuler sehingga nama Situs Warisan Dunia Unesco berarti "kastil kapas" dalam bahasa Turki.


Sampai pandemi melanda, lebih dari 2,5 juta orang per tahun melakukan perjalanan ke sini dari Izmir atau Istanbul, keluar dari bus wisata di puncak dataran tinggi yang mempesona dan berkerumun melintasi lanskap seperti semut di gundukan gula raksasa sebelum menumpuk kembali. naik dan menuju ke pantai Bodrum atau reruntuhan bersejarah Efesus.


Tetapi pengunjung yang hanya mencelupkan kaki mereka ke dalam kolam mineral yang hidup dan berfoto selfie di depan tiang-tiang alami yang meneteskan air sebelum melanjutkan perjalanan, kehilangan trik. Karena bertengger di puncak tebing putih Pamukkale terdapat daya tarik yang lebih menarik: reruntuhan kota kuno Hierapolis yang indah.


Hierapolis didirikan oleh raja-raja Attalid dari Pergamon pada akhir abad ke-2 SM sebelum diambil alih oleh Romawi pada tahun 133 M. 


Di bawah pemerintahan Romawi, kota ini menjadi kota spa yang berkembang pesat; pada abad ke-3, pengunjung datang dari seluruh Kekaisaran untuk mengagumi pemandangan dan mandi di air yang konon menyembuhkan. Keberhasilan kota ini masih terlihat di gerbang masuknya yang melengkung dan mengesankan, jalan utamanya yang bertiang-tiang, dan amfiteaternya yang telah dipugar dengan indah, semuanya dibangun dari travertine lokal yang sama yang bersinar keemasan di bawah terik matahari Turki.


Sumber tulisan ini sebagian berasal dari Sejarah Gereja Barat, Filsafat Pertengahan dan British Broadcasting Corporation (bbc.com).

Fredy Suni
Frederikus Suni
Frederikus Suni Sastra mengalir dari kampung Haumeni untuk literasi Indonesia. Karya novel Terjebak, Superego, Kumpulan artikel editor pilihan Kompasiana Jejak Aksara, Antologi Jurnalisme warga "150 Kompasianer Menulis Tjiptadinata Effendi, Buku Biografi "Wanita Tangguh Peraih Masa Depan. Penulis Media Online Kompasiana, Terbitkanbukugratis.id dan Pep News, NTTBANGKIT.COM. Pernah kuliah di Sekolah Tinggi Filsafat Teologi Widya Sasana Malang. Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Dian Nusantara Jakarta. Lembaga Komunikasi dan Informasi (LKI) Partai Golkar DPD Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Campus Ambassador Internasional at MUN

Posting Komentar untuk "Sains Modern Kembali Membuka Gerbang Misterius Menuju Dunia Bawah Peninggalan Romawi "